berita industri

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang GB 2760 "Standar untuk Penggunaan Aditif Makanan"

2020-01-05
1. Pertanyaan dan Jawaban Kategori Makanan:

Q1. Bagaimana menentukan klasifikasi makanan dalam sistem klasifikasi makanan GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan? Beberapa makanan atau perantara makanan tidak dapat menemukan klasifikasi yang sesuai dalam standar ini. Bagaimana seharusnya perusahaan menggunakan aditif di dalamnya?

A: Saat menggunakan bahan tambahan makanan, Anda dapat merujuk pada penjelasan kategori makanan sesuai dengan informasi bahan baku produk makanan dan teknologi produksi, mengklasifikasikannya ke dalam kategori makanan yang sesuai, dan menggunakan bahan tambahan makanan sesuai dengan ketentuan ini standar. Untuk makanan atau bahan makanan yang tidak dapat diklasifikasikan, mereka dapat sementara diklasifikasikan ke dalam kategori lain, dan bahan tambahan makanan digunakan sesuai dengan ketentuan standar ini.

Produsen bahan baku makanan harus memenuhi persyaratan produsen makanan hilir dan ketika mereka menambahkan bahan tambahan makanan yang dibutuhkan oleh makanan akhir yang diproduksi oleh perusahaan hilir, mereka harus memenuhi persyaratan 3.4.2 dari standar ini.



Q2. Bagaimana cara mengklasifikasikan makanan dengan atribut ganda atau berganda? Sebagai contoh, haruskah minuman padat berbasis protein diklasifikasikan sebagai minuman protein atau minuman padat? Beberapa aditif dapat digunakan dalam minuman protein atau sub-kategorinya. Bisakah aditif digunakan dalam minuman padat berbasis protein? Bagaimana cara menentukan jumlah?

A: Untuk beberapa makanan dengan atribut ganda atau berganda, mereka harus diklasifikasikan ke dalam kategori makanan tertentu sesuai dengan prinsip klasifikasi makanan GB 2760-2014 "Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan" sesuai dengan atribut produk utama mereka dan digunakan dalam sesuai dengan ketentuan standar ini. Aditif makanan. Menurut sistem klasifikasi makanan pada Lampiran E dari standar ini, minuman protein padat (14.06.02) termasuk minuman padat (14.06). Aditif makanan yang diizinkan untuk digunakan untuk minuman protein dapat digunakan dalam minuman protein padat jika secara eksplisit dinyatakan bahwa jumlah minuman padat meningkat oleh faktor pengenceran.



Q3. Sistem klasifikasi makanan dalam GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan tidak konsisten dengan sistem klasifikasi makanan lainnya. Misalnya, lemak nabati diklasifikasikan sebagai minyak atau produk minyak lainnya dalam standar ini dan diklasifikasikan dalam lisensi produksi. Sistem ini diklasifikasikan sebagai minuman padat. Bagaimana seharusnya ditangani dalam operasi aktual?

A: Untuk tujuan yang berbeda, mungkin ada prinsip klasifikasi makanan dan sistem klasifikasi makanan yang berbeda. Sistem klasifikasi makanan standar ini digunakan untuk menentukan ruang lingkup penggunaan aditif makanan dan hanya berlaku untuk standar ini. Saat menentukan bahan tambahan makanan yang dapat digunakan dalam proses produksi makanan, bahan tersebut harus diklasifikasikan sesuai dengan sistem klasifikasi makanan standar ini. Dalam penggunaan aditif makanan untuk lemak nabati, aditif makanan harus digunakan sesuai dengan ketentuan lemak atau produk minyak lainnya.



2. Pertanyaan dan jawaban tentang membawa prinsip:

Q4. Apakah boleh menambahkan lemon kuning ke garam meja? Apakah mungkin menggunakan lemon kuning sesuai dengan ketentuan untuk acar sayuran?

A: Menurut GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan, aditif makanan lemon kuning tidak diperbolehkan untuk digunakan dalam produk pengganti garam dan garam. Lemon kuning diperbolehkan digunakan untuk acar sayuran. Penggunaan maksimum adalah 0,1 g / kg. Menurut 3.4.2 dari standar ini, ketika garam yang dapat dimakan digunakan sebagai bahan baku untuk memproduksi sayuran asinan, lemon kuning dapat ditambahkan ke garam yang dapat dimakan untuk pengawetan di muka sesuai dengan kebutuhan proses sayuran asinan. Sayuran memainkan peran teknologi. Jumlahnya harus konsisten dengan jumlah maksimum kuning lemon dalam acar sayuran. Label di permukaan dan garam harus menunjukkan bahwa itu hanya dapat digunakan untuk memproduksi sayuran acar.



Q5. Bagaimana cara menggunakan aditif makanan dalam produk konsentrat minuman (bubur kental) yang tidak termasuk dalam sistem klasifikasi GB2760-2014 "Standar dan Standar Keamanan Pangan Nasional untuk Penggunaan Aditif Makanan"? Dapatkah aditif makanan digunakan sesuai dengan jenis dan jumlah aditif makanan yang disetujui untuk digunakan dalam minuman encer yang sesuai?

J: Mengingat bahwa "konsentrat minuman" adalah produk setengah jadi yang digunakan untuk produksi minuman, tujuan penggunaan bahan tambahan makanan adalah untuk kebutuhan produksi dan pemrosesan minuman. Menurut ketentuan 3.4.2 dari standar ini, dapat disetujui dalam standar ini. Jumlah zat tambahan makanan yang digunakan dalam minuman harus sesuai dengan jumlah yang digunakan untuk memastikan bahwa zat tambahan makanan dalam minuman yang diproduksi oleh mereka harus memenuhi persyaratan standar ini.



3. Pertanyaan dan Jawaban tentang Lampiran A:

Q6. Aditif makanan dengan fungsi yang sama (pewarna, pengawet, dan antioksidan yang sama) yang tercantum dalam A.2 dari Lampiran A adalah contoh dari ketiga jenis aditif makanan ini, atau hanya ketiga jenis aditif makanan ini?

A: Hanya tiga jenis aditif makanan ini.



Q7. Bagaimana penggunaan bahan tambahan makanan di sektor katering dilaksanakan sesuai dengan GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Bahan Tambahan Makanan?

A: Sistem klasifikasi makanan GB 2760-2014 "Standar Keamanan Pangan Nasional untuk Standar Penggunaan Aditif Makanan" didasarkan pada karakteristik bahan tambahan makanan, menggunakan bahan baku produksi makanan sebagai dasar klasifikasi utama, dan dikombinasikan dengan teknologi pemrosesan makanan. Ini terutama berlaku untuk makanan olahan. Untuk makanan yang diproduksi di sektor katering, di mana makanan diklasifikasikan sesuai dengan prinsip klasifikasi makanan di atas, dianjurkan untuk menggunakan aditif makanan sesuai dengan kebutuhan proses penggunaan aditif makanan sesuai dengan ketentuan dari kategori makanan yang sesuai dalam standar ini. Misalnya, makanan yang dipanggang yang dibuat di sektor katering dapat menggunakan bahan tambahan makanan sesuai dengan ketentuan makanan yang dipanggang dalam standar ini.

Sedangkan untuk makanan seperti masakan di sektor katering, karena variasi yang luas, atribut kompleks, siklus makan pendek, dan kesulitan dalam standardisasi metode produksi, mereka sangat berbeda dari kategori makanan yang ditentukan dalam standar ini, dan sulit untuk mengklasifikasikan mereka sesuai dengan prinsip-prinsip di atas. Negara lain umumnya mengelola dalam bentuk praktik operasi. Oleh karena itu, direkomendasikan bahwa departemen pengawasan industri katering secara terpisah menetapkan persyaratan untuk penggunaan aditif makanan sesuai dengan prinsip-prinsip penggunaan aditif makanan dalam standar ini dan karakteristik pemrosesan makanan ini dengan merumuskan spesifikasi operasi pemrosesan.



Q8. Bagaimana penggunaan aditif makanan dalam makanan kesehatan memenuhi ketentuan dalam GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan?

A: Sistem klasifikasi makanan GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional untuk Aditif Makanan Standar didasarkan pada karakteristik bahan tambahan makanan, dengan bahan baku produksi makanan sebagai dasar klasifikasi utama, dan dikombinasikan dengan teknologi pemrosesan makanan. Tidak ada ketentuan terpisah untuk kategori makanan kesehatan. Makanan kesehatan dengan bentuk umum dari makanan biasa dapat diklasifikasikan sesuai dengan prinsip klasifikasi makanan di atas, dan bahan tambahan makanan dan nutrisi, seperti alkohol, digunakan sesuai dengan ketentuan standar ini dan GB14880-2012 Makanan Standar Keamanan Pangan Nasional Nutrisi Fortifier Gunakan Standar. Penggunaan aditif makanan dan penguat nutrisi dalam makanan kesehatan dapat diimplementasikan dengan mengacu pada ketentuan alkohol.

Makanan kesehatan seperti kapsul, tablet, pil, salep, dan makanan tidak biasa lainnya umumnya dalam bentuk makanan kesehatan. Karena mereka tidak mematuhi prinsip-prinsip klasifikasi makanan dari standar ini dan GB14880-2012 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Penambah Nutrisi Makanan, sulit untuk menganalisis secara teknis. Untuk mengklasifikasikannya, disarankan agar otoritas yang kompeten untuk makanan kesehatan secara terpisah menetapkan aturan penggunaan aditif makanan dari jenis makanan kesehatan ini sesuai dengan prinsip-prinsip penggunaan aditif makanan dalam standar ini dalam kombinasi dengan karakteristik produk.



Q9. Dapatkah fosfolipid yang diturunkan dari susu mematuhi persyaratan fosfolipid dalam GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan?

A: Fosfolipid yang diturunkan dari susu dapat diimplementasikan sesuai dengan GB 2760-2014 Standar Penggunaan Makanan Standar Keamanan Pangan Nasional.



Q10. Dapatkah aditif makanan digunakan dalam kulit bubuk, aluminium potassium sulfate dan aluminium ammonium sulfate?

A: Menurut Undang-Undang Keamanan Pangan dan peraturan pelaksanaannya, penggunaan aditif makanan dalam makanan harus mematuhi GB2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan dan pengumuman Komisi Nasional Kesehatan dan Keluarga Berencana tentang aditif makanan. Pada 2015, pengumuman tambahan makanan baru menyetujui penggunaan kalium kalium sulfat dan aluminium amonium sulfat sebagai agen ragi untuk bihun dan mie, dengan jumlah residu 200 mg / kg (dihitung sebagai aluminium dalam sampel kering). Karena bahan produksi dan teknologi pemrosesan tepung kering dan produk tepung basah pada dasarnya sama dengan bihun, tetapi bentuk produknya berbeda. Oleh karena itu, jenis produk ini dapat merujuk pada penerapan aluminium potassium sulfate dan Aluminium ammonium sulfate Fans, aturan penggunaan dalam mie.



4. Pertanyaan dan Jawaban pada Lampiran B:

Q11. Selain suplemen vanillin, dapatkah suplemen sereal untuk bayi dan anak-anak ditambahkan dengan bumbu lain?

A: Pada tahun 2008, Pengumuman mantan Menteri Kesehatan No. 21 dengan jelas menetapkan penggunaan bumbu makanan dalam makanan tambahan sereal untuk bayi dan anak kecil. Berdasarkan pengumuman yang disebutkan di atas dan GB 2760-2014 "Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan", ketentuan untuk bayi Vanillin hanya dapat digunakan dalam suplemen sereal bayi, penggunaan maksimum adalah 7mg / 100g, di mana 100g didasarkan pada makanan siap saji. Produsen dapat mengubahnya menjadi suplemen sereal sesuai dengan rasio yang disesuaikan.



5. Pertanyaan dan Jawaban pada Lampiran C:

Q12. Beberapa zat dalam GB 2760-2014 "Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan" adalah aditif makanan umum dan alat bantu pengolahan, seperti natrium karbonat dan kalium klorida. Bagaimana membedakannya saat menggunakannya? Bagaimana memahami "penghapusan" bantuan pemrosesan? Reaksi netralisasi telah dilakukan sebelum produk akhir diproduksi. Apakah itu "dihapus"? Bagaimana cara memberi label pada makanan kemasan?

A: Aditif makanan yang ditentukan dalam Lampiran A dari GB 2760-2014 "Standar Keamanan Pangan Nasional untuk Standar Penggunaan Aditif Makanan" terutama memainkan peran fungsional dalam makanan, dan alat bantu pengolahan yang ditentukan dalam Lampiran C terutama memainkan peran teknologi dalam produksi makanan dan pengolahan. Memainkan peran fungsional dalam makanan akhir yang diproduksi. Ketika suatu zat ada dalam Apendiks A dan Apendiks C, zat itu harus digunakan sesuai dengan fungsi yang relevan sesuai dengan peraturan yang terkait. Ada banyak cara untuk "menghapus" alat bantu pemrosesan, dan mereka harus ditentukan berdasarkan prinsip penggunaan alat bantu pemrosesan. Ketika digunakan sebagai aditif dalam Lampiran A, itu harus ditandai pada label makanan yang sudah dikemas; jika digunakan sebagai alat bantu pemrosesan, itu tidak perlu ditandai.

Q13. Apakah penggunaan bubuk putih telur sebagai klirier dalam produksi anggur termasuk dalam lingkup manajemen aditif makanan?

A: Penggunaan bubuk putih telur sebagai klarifikasi dalam produksi anggur telah memainkan peran sebagai alat bantu pemrosesan untuk industri makanan. Namun, karena merupakan bahan baku makanan yang umum digunakan, direkomendasikan bahwa bubuk putih telur tidak dikelola sesuai dengan aditif makanan.



Q14. Dapatkah hidrogen peroksida digunakan dalam proses produksi kaki ayam sesuai dengan GB 2760-2014 Standar Keamanan Pangan Nasional Standar Penggunaan Aditif Makanan?

A: Tujuan utama penambahan hidrogen peroksida dalam produksi dan pemrosesan kaki ayam adalah untuk memainkan peran pemutih dan pengawet dalam produk. Ini digunakan untuk meningkatkan warna produk dan memperpanjang umur simpan produk. Situasi penggunaan ini tidak memenuhi alat bantu pemrosesan. Definisi dan prinsip penggunaan. Karena itu, hidrogen peroksida tidak dapat digunakan sebagai alat bantu pemrosesan dalam pemrosesan kaki ayam.