berita industri

Bisakah bahan tambahan makanan dimakan?

2020-06-15

Aditif makananadalah zat berbahaya

Standar nasional mendefinisikan "aditif makanansebagai bahan buatan atau alami yang ditambahkan ke dalam makanan guna meningkatkan mutu, warna, aroma, dan rasa makanan, serta untuk kebutuhan pengawet, pengawetan, dan pengolahan. kembang gula berbasis, dan alat bantu pemrosesan untuk industri makanan juga disertakan.

Iniaditif makanantelah menjadi subjek penelitian ilmiah jangka panjang dan terbukti memiliki toksisitas rendah dalam kisaran penambahan yang diizinkan. Bahkan jika dikonsumsi untuk waktu yang lama, mereka tidak akan menyebabkan kerusakan yang nyata sebelum disetujui untuk produksi pangan.

 Aditif makanan

Makanan tanpa aditif lebih aman

Karena makanan olahan kemasan yang ada di pasaran tidak siap untuk dimakan dan membutuhkan umur simpan yang lama, dalam banyak kasus, makanan olahan hanya akan lebih tidak aman jika tidak ada bahan tambahan yang sesuai. Misalnya, makanan dengan kandungan lemak tinggi, seperti kebanyakan minyak goreng, keripik kentang, panci, dll, mau tidak mau membutuhkan bantuan antioksidan. Jika Anda tidak menambahkan antioksidan, mudah untuk mengubah rasa dan menghasilkan zat pengoksidasi yang berbahaya bagi kesehatan.

 

Karena itu,aditif makananharus diterima secara rasional, menegaskan kontribusinya terhadap keamanan, kelezatan dan kenyamanan pangan, dan pengejaran rasa, warna, rasa dan penambahan yang berlebihan harus dihindari. Belajar membaca petunjuk bahan makanan pada kemasan dan memilih makanan dengan bijak.